Raja Juli Antoni – detikNews

203453_rja.jpg?w=460
Jakarta – Hati saya sedang berbunga-bunga. Sebagai mantan aktivis sebuah organisasi pelajar Islam, alhamdulillah wa syukurulillah, sebulan terakhir meskipun bukan bulan puasa, politisi kita terasa semakin ‘saleh’ dan ‘religius’. Terima kasih juga kepada media yang telah bersedia menjadi panggung unjuk kesalehan para politisi.

Repotnya, sekarang saya mengalami kesusahan membedakan ustadz, mubaligh, dan kyai dengan politisi. Semuanya mirip. Perilaku keberagamaan mereka sama. Mungkin fenomena ini mesti dilihat sebagai keberhasilan pada level praktis dan kongkret ajaran tentang Islam itu adalah agama dan sekaligus negara (Al-Islam huwa Ad-din wa Ad-daulah). Ustadz Yes; Politikus Yes. Atau, mubaligh OK, presiden lebih OK dong!

Coba simak rangkain kejadian di bawah ini! Insya Allah, Anda (tidak) akan sepakat bahwa politisi kita kini tambah religius.

Agama Para Politisi

Lihatlah kesalehan Luthfi Hasan Ishaaq (LHI), mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Seketika sebelum masuk ‘mobil jemputan’ Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) seraya membantah bahwa ia terlibat dalam kasus impor sapi, LHI menyempatkan diri mengutip dzikir dari ayat Al-Qur’an: ‘hasbunallah wa anni’ma al-wakil, ni’ma al maula wa ni’ma annashir’ (cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allahlah sebaik-baiknya pelindung dan penolong). Kapan lagi kita bisa menyaksikan politikus yang dari mulutnya meluncur ayat-ayat Tuhan.

Selain itu LHI juga terkenal seorang yang taat beragama. Seorang koleganya di DPR memberikan kesaksian bahwa LHI adalah sosok yang alim, religius dan khusuk (Kompas 31/01/2013). Di hari yang sama, tetangga LHI di malang juga mengeluarkan testimoni yang hampir sama bahwa LHI adalah orang yang baik hati, sederhana dan dermawan. Ia rajin menyantuni anak yatim piatu dan fakir miskin (Kompas 31/01/2012). Uswah hasanah (teladan) yang hampir sempurna!

Tidak kalah saleh dari mantan presiden partai dakwah di atas, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat (PD), mempertontonkan kesalehannya kepada publik dengan cara yang lain. Tepat di depan Ka’bah, Masjid Haram Makkah Al-Mukarramah, SBY menularkan religiusitasnya dengan mengirim pesan singkat (SMS) kepada kader demokrat di seluruh Indonesia untuk berdoa agar kemelut yang menerpa partai ini segera berakhir (detik.com 06/02/2013 ).

Ajaibnya, ternyata doa SBY langsung dikabulkan Tuhan. Usai shalat subuh di Makkah dan Madinah SBY mendapatkan petunjuk bagaimana cara menyelesaikan problem internal demokrat yang menyebabkan perolehan partai ini jeblok di berbagai survei (detik.com 08/02/2013). Dengan rangkaian unjuk kesalehan ini, sebagai partai “nasionalis-religius” kader demokrat nampaknya paham bahwa tindakan penyelamatan yang dilakukan SBY setibanya di Jakarta bukan sekedar langkah politis, pragmatis dan profan melainkan sebuah “divine intervention” yang harus ditaati. Saya berani bertaruh, SBY adalah presiden Indonesia yang paling saleh dibanding Soekarno, Soeharto, B.J. Habibie, Gus Dur dan Megawati!

Tidak kalah saleh dari seniornya yang berada di Makkah, Anas Urbaningrum (Ketua Umum PD) juga memperlihatkan kesalehan par excellence. Di tanah air, di rumahnya di kawasan Duren Sawit, Anas menggelar khataman Al-Qur’an. Para pembaca Al-Qur’an sengaja didatangkan dari sebuah pesantren Nahdlatul Ulama (NU) di Yogyakarta yang dipimpin mertuanya, K.H. Attabik Ali. Tidak tanggung-tanggung, mereka menamatkan Al-Qur’an yang sebegitu tebal dua kali dalam sehari (Kompas, 08/02/2013).

Sehari sebelumnya, didera ‘pengkhiatan para sengkuni’, di depan kader Demokrat, Anas yang diduga terlibat bisnis haram bersama Nazaruddin (mantan Bendahara Umum PD), menyitir sirah nabawiyah tentang pentingnya loyalitas dan soliditas para sahabat bagi kemenangan dan kejayaan Islam pada masa Rosulullah (detik.com 07/02/2013). Bahkan, setelah kekuasaannya dipreteli di Cikeas, setibanya di rumah, hal pertama yang dilakukan anas adalah menunaikan salat, menghadap ilahi rabbi (beritasatu.com 09/02/2013). Adakah Ketua Umum partai yang se-saleh Anas Urbaningrum? Rasanya tidak ada!

Lain PKS, lain Demokrat, lain pula Golkar. Rusli Zainal, Ketua DPP Partai Golkar dan juga Gubernur Riau yang kini menjadi tersangka dua kasus korupsi sekaligus, juga orang yang kadar kesalehannya tidak boleh diragukan. Kalau Anda berkunjung ke Riau petang menjelang maghrib, sempatkan menonton adzan maghrib di TV lokal (Riau TV). Suara muadzin-nya merdu dan mendayu-dayu membuat orang ingin lekas-lekas wudhu’ dan sembahyang. Anda tahu, sang muadzin yang bersuara merdua itu adalah Bapak Gubernur Riau!

Sekitar sepuluh tahun lalu ketika saya menyempatkan diri bersilaturahim dengan orang tua di Pekanbaru, Rusli Zainal sedang digadang-gadang untuk menjadi gubernur. Tetangga saya banyak yang kagum kepadanya. “Sosok muda visioner!” begitu kata mereka. Dan yang lebih penting, lanjut tetangga saya, Rusli Zainal adalah orang yang taat beragama. Biasa mengisi khutbah Jum’at bahkan pernah menjadi juara Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) tingkat kabupaten. “Kapan lagi kita punya gubernur seorang qori?” tanya tetangga saya menjajakan gubernur jagoannya. Memang, saya kira tidak ada gubernur di Indonesia yang bisa mendendangkan ayat-ayat suci sefasih Rusli Zainal!

Cerita tentang kesalehan politisi kita tidak sampai di sini. Bila beri salam sama dengan berjilbab maka kita tidak perlu lagi ada ormas Islam seperti NU dan Muhammadiyah. KPK lebih canggih dalam berdakwah untuk menjilbabkan para muslimah. Lihatlah Maharani Suciono yang tampil pada konferensi pers pasca penangkapannya bersama Ahmad Fathoni di sebuah kamar hotel mewah di Jakarta. Tubuhnya tertutup rapat dengan kerudung yang menempel di kepalanya. Dipta Anindita, istri muda Irjen Djoko Susilo yang terlilit kasus simulator SIM, datang ke KPK juga mengenakan busana muslimah (13/02/2013). Ia terlihat seperti santri pulang liqo. Sulit membedakan Maharani dan Dipta dengan ibu-ibu Majelis Taklim Al-Mansyuroh dekat rumah saya di Bekasi selain memang keduanya pasti terlihat lebih cantik.

Reorientasi Keberislaman?

Keriang-gembiraan saya akan semakin salehnya politisi tertunda ketika seorang kawan mengingatkan bahwa beragama tidak boleh berhenti pada ritual dan simbol. Agama tidak hanya di ‘kulit’ tapi harus merasuk ke ‘daging’ dan ‘tulang’. Bahkan dia dengan berani menuduh para politisi yang saya ceritakan di atas sedang melakukan malpraktik keberagamaan. “Apakah praktik keberagamaan yang serba simbolik seperti itu tidak akan membuat orang eneg dan mules terhadap Islam?” tanya kawan saya itu. Saya mengangguk lemes mengiyakan. Hati saya layu, tidak berbunga-bunga lagi.

Tapi mau bagaimana lagi. Al-Qur’an adalah kitab suci seluruh ummat Islam tanpa melihat mereka berjanggut, berkumis atau plontos. Ka’bah juga tidak saja milik penguasa alim tapi juga kepunyaan penguasa lalim. Tuhan Yang Maha Pengasih dan Pengampun menurunkan Islam tidak hanya untuk rakayat jelata yang papa tapi juga bagi para politisi (tersangka) korup(si)tor. Wallahua’lam.

*) Raja Juli Antoni, Peneliti Senior MAARIF Institute, Jakarta. Tutor di School of Languages and Comparative Cultural Studies, the University of Queensland, Australia. Dapat dihubungi di toni_damai@yahoo.com

(asy/asy)

Sumber: detiknews